Mei 18, 2024

Polres Inhu Dalami Dugaan Terbakarnya Gedung DPRD, 6 Orang Saksi Diperiksa

Gedung DPRD Inhu Terbakar, Sc Vd.

Bagikan..


ARB INdonesia, INDRAGIRI HULU – Kepolisian Resor (Polres) Indragiri Hulu (Inhu) terus mendalami dugaan penyebab terbakarnya Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Inhu yang terjadi pada Selasa (17/1/2023) siang.

Bahkan selain mengamankan sejumlah barang bukti pascakejadian, saat ini sudah ada 6 orang saksi yang telah periksa untuk dimintai keterangannya oleh penyidik Polres Inhu.

Selain itu, Penyidik Polres Inhu juga telah meminta tim Bidlabfor Polda Riau untuk mengambil sampel untuk diuji pada Rabu (18/1/2023).

Dilansir dari laman riaupos.co, Kapolres Inhu AKBP Dodi Wirawijaya, SIK melalui Plh Kasat Reskrim, Ipda Miki Kurniawan ketika dikonfirmasi membenarkan telah memeriksa enam orang saksi pascakebakaran gedung DPRD Inhu.

”Benar, hingga saat ini sudah ada enam orang saksi yang telah dimintai keterangan pascakebakaran gedung DPRD Inhu yang terjadi pada Selasa (17/1),” ujar Plh Kasat Reskrim, Iptu Miki Kurniawan, Kamis (19/1).

Akan tetapi Iptu Miki Kurniawan tidak menjelaskan secara rinci tentang identitas saksi yang sudah dimintai keterangan. Namun demikian, dari enam orang saksi tersebut merupakan pegawai Sekretariat Dewan (Sekwan) dan pihak luar Sekwan.

Dari keterangan sejumlah saksi, menyebutkan bahwa api berasal dari ruang bagian depan. Di mana ruangan depan yang dimaksud saksi tersebut, merupakan ruangan Ketua DPRD Inhu, Elda Suhanura SH MH.

Saksi juga menyebut bahwa, saat sumber api berasal dari ruang depan tersebut, ruangan Ketua DPRD Inhu dalam kondisi terkunci. Sehingga ada upaya sejumlah pegawai untuk memadamkan dengan racun api.

Selain itu, Plh Kasat Reskrim Polres Inhu, Iptu Miki Kurniawan juga menyebutkan ada sejumlah barang bukti yang diamankan dari kantor DPRD, salah satu barang bukti yang diamankan itu yakni CCTV. Hanya saja, CCTV tersebut berdasarkan keterangan pihak Setwan, dalam kondisi rusak.

”Jika CCTV tersebut rusak, kami tetap akan membawanya ke labor. Sehingga kerusakan CCTV tersebut ada penjelasan ahli,” ungkapnya.

Ketika ditanya jumlah kerugian akibat kebakaran tersebut, Miki Kurniawan belum bisa menjelaskan.

”Untuk jumlah kerugian akibat kebakaran yang terjadi, baiknya konfirmasi pihak Setwan,” harapnya.

Sementara itu, Sekwan DPRD Inhu, Afrizal Dharma SE ketika dikonfirmasi tentang kerugian akibat kebakaran mengatakan bahwa, dari hitungan pihaknya yakni mencapai Rp6 miliar lebih.

”Dari hitungan kami, kerugian bangunan sekitar Rp4,5 miliar dan kerugian mebeler sekitar Rp1,6 miliar,” ucapnya.

Editor : Arbain
Sumber: www.riaupos.jawapos.com > Pascakebakaran, Penyidik Periksa Enam Saksi
Link:
https://riaupos.jawapos.com/indragiri-hulu/20/01/2023/292736/pascakebakaran-penyidik-periksa-enam-saksi.html