Inilah Isu Miring yang Menyerang Prabowo Subianto - Arbindonesia
April 3, 2014

Inilah Isu Miring yang Menyerang Prabowo Subianto

Bagikan..

Prabowo SubiyantoDugaan Pelanggaran HAM
Isu pelanggaran HAM melekat kepada Prabowo Subianto, meski sudah dibantah.
Isu itu kembali muncul setelah harian New York Times memberitakan penolakan Amerika Serikat (AS) terhadap Prabowo apabila menjadi presiden.
Pencalonan Prabowo mengundang kekhawatiran dari pegiat HAM dalam negeri dan internasional karena sebelumnya Komnas HAM Indonesia pernah merekomendasikan Prabowo untuk disidang terkait penculikan aktivis prodemokrasi di akhir 1990-an.

“Prabowo yang lulus dari program pelatihan militer Amerika pada tahun 1980 dan merupakan pengagum Amerika Serikat telah selama bertahun-tahun membuat jelas bahwa ia ingin bertemu dengan para pejabat Amerika tingkat tinggi. Sejauh ini,” tulis salah satu jurnalis Joe Cochrane di New York Times, 26 Maret 2014.
Gerindra selaku partai pendukung Prabowo tidak menanggapi serius penolakan dari Amerika Serikat terhadap pencapresan Prabowo.
Ketua Umum Partai Gerindra Suhardi mengatakan isu yang sama juga pernah terjadi saat Prabowo maju sebagai cawapres pada 2009. Isu penolakan tersebut diiringi dengan isu soal kasus pelanggaran HAM.
“Isu itu selalu dimunculkan, ketika 2009 isu itu juga ada. Padahal di pengadilan tidak terbukti apa-apa (soal pelanggaran HAM),” ujar Suhardi kepada INILAHCOM, Rabu (2/4/2014).
Gerindra tidak akan menggubris penolakan Prabowo dari AS. Sebab aturan di Indonesia tidak mempermasalahkan soal pencapresan tersebut.
“KPU juga telah meloloskan Prabowo sebagai cawapres. Penolakan AS itu tidak ada pengaruhnya,” tegasnya.
Temperamental
Prabowo Subianto sering kali disebut temperamental. Beberapa pengamat menilai Prabowo emosional dalam memberikan pernyataan.
Indonesia dianggap membutuhkan pemimpin yang tidak emosional ke depan. Indonesia yang majemuk butuh kesabaran pemimpin dalam mengemong rakyatnya.
Pengamat lain juga berpendapat pernyataan Prabowo belakangan ini masih dalam batas kewajaran.
Prabowo hanya menyampaikan fakta-fakta yang lumrah terjadi dalam kontestasi politik. Dalam demokrasi modern, membedah rekam jejak lawan politik adalah hal yang lumrah.
Apa yang dilakukan Prabowo dalam pernyataannya di hadapan publik justru merupakan pendidikan politik yang baik untuk mencerdaskan bangsa.
Capres Partai Gerindra itu justru mengingatkan publik untuk tidak salah pilih lagi dalam Pilpres 2014 nanti.
 
Gaya Borjuis
Banyak yang sudah tahu Prabowo gemar berkuda. Ketika maju sebagai cawapres pada Pemilu 2009, ia melaporkan 84 ekor kuda ke Komisi Pemberantasan Korupsi.
Dari 84 ekor, beberapa di antaranya terdapat jenis kuda Lusiano yang biasa dipakai untuk sirkus. Harganya selangit, miliaran rupiah.
Jenis kuda tersebut (kategori Equestrian) tidak hanya mampu berlari kencang dan melompati halang rintang. Lusiano bisa melakukan gaya hormat seekor kuda, duduk, dan gerakan akrobatik lainnya.
Kuda-kuda yang memiliki keistimewaan butuh perawatan khusus. Kandang dibuat di dekat vila milik Prabowo di Hambalang, Bogor, Jawa Barat. Dokter hewan pun didatangkan dari luar negeri.
Kuda-kuda itu menjadi bahan kritik Juru Bicara Tim Kampanye SBY-Boediono, Rizal Mallarangeng. Prabowo yang gencar bicara ekonomi kerakyatan hobi olahraga para bangsawan Inggris.
Bayangkan berapa biaya yang dikeluarkan Prabowo untuk memelihara kuda-kudanya. Makanan yang diasup tergantung jenis kuda, belum lagi vitamin dan obat-obatan yang diberikan secara berkala.
Rizal sempat menunjukkan slide foto Boediono semasa SMA hingga masa kini. Dari foto yang ditampilkan Rizal, ada foto yang menggambarkan sosok Boediono tengah melakukan olahraga lari pagi di Monas.
Dalam penjelasannya, Rizal mengatakan olahraga lari pagi biasa dilakukan Boediono. Sebab Boediono adalah sosok ekonom yang merakyat.
“Olahraga paling murah itu kan lari pagi. Beda dengan olahraga polo berkuda yang merupakan olahraga para bangsawan Inggris. Jadi masak sih orang yang berolahraga seperti itu bicara ekonomi kerakyatan,” sindir Rizal ketika itu.
Dekat dengan Preman
Prabowo Subinato dikenal memiliki hubungan dekat dengan Hercules.
Hercules memimpin ormas Gerakan Rakyat Indonesia Baru (GRIB), sebuah organisasi yang mendukung Prabowo sebagai capres.
Organisasi GRIB dipercaya mempunyai banyak massa ehingga bisa mempengaruhi perolehan suara Gerindra.
Tidak heran bila ada yang mengaitkan penangkapan Hercules, beberapa waktu lalu, sebagai bagian untuk melemahkan pencapresan Prabowo.
Prabowo pernah angkat bicara soal kasus premanisme yang menjerat Hercules. Ia menyerahkan sepenuhnya ke penegak hukum.
“Saya tahunya beliau pejuang Timor-timur (sekarang Timor Leste) setia sama NKRI. Memang bahwa ada imej dia berandalan. Tapi beliau kan janji mau perbaiki diri. Kalau dia ada kesalahan ya hadapilah proses hukum,” jelas Prabowo.
Sumber: Inilah.com

3 thoughts on “Inilah Isu Miring yang Menyerang Prabowo Subianto

  1. HAM HIM HUM itu mainannya Amrik. Gak usah didengerin..
    Saat ini hanya prabowo sosok yang kami nilai layak pimpin Indonesia. Kami sudah bosan ngeliat indonesia dipandang remeh oleh Bangsa lain. Maju terus pak…. Kami pasti mendukung…..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.