Krisis Ukraina, Rusia Kerahkan Rudal Hipersonik Kinzhal ke Baltik - Arbindonesia
Februari 9, 2022

Krisis Ukraina, Rusia Kerahkan Rudal Hipersonik Kinzhal ke Baltik

Rudal hipersonik Kinzhal yang dibawa jet tempur MiG-31K dikerahkan Rusia di Kaliningrad, kawasan Baltik, di tengah krisis Ukraina yang semakin memanas. Foto/Kantor Informasi dan Pers Kepresidenan Rusia

Bagikan..

ARB INdonesia, MOSKOW – Di tengah krisis Ukraina, Rusia mengerahkan jet tempur MiG-31K yang dipersenjatai dengan rudal serangan darat hipersonik Kinzhal di Kaliningrad, kawasan Pantai Baltik.

Ketika Barat dan Rusia berseteru mengenai krisis Ukraina, kedua belah pihak memobilisasi persenjataan mutakhir. Namun, pengerahan misil hipersonik Kinzhal menjadi langkah tidak biasa.

Sebuah video yang viral di media sosial menunjukkan jet tempur bersenjata rudal Kinzhal mendarat di pangkalan Angkatan Laut Chkalovsk di Kaliningrad, wilayah Rusia yang terjepit di antara Polandia dan Lithuania.

Rudal Kh-47 Kinzhal, yang dapat dilihat di perut MiG-31K, diperkirakan memiliki jangkauan 1.240 mil.

Rudal tersebut mampu membawa hulu ledak fragmentasi seberat 1.100 pon atau hulu ledak nuklir 500 kiloton, yang 33 kali lebih kuat daripada bom Fat Man yang dijatuhkan Amerika Serikat (AS) di Hiroshima.

Misil Kinzhal mampu terbang hampir 10 kali kecepatan suara (lebih dari 2 mil per detik) dan mengikuti lintasan yang lebih datar daripada rudal balistik standar, memberikan pertahanan udara musuh sedikit waktu untuk bereaksi.

Misil Kinzhal lebih berkompeten dalam serangan presisi serta menargetkan target bergerak dengan bantuan pencari radar. Dalam Pidato Kenegaraan kepada Majelis Federal pada Maret 2018, Presiden Vladimir Putin mengungkapkan proyek untuk platform rudal hipersonik Kinzhal.

Putin memuji Kinzhal dan sistem rudal lainnya sebagai senjata “tak terkalahkan” yang mampu menghindari pertahanan musuh saat ia menyatakan keunggulan Rusia di lapangan.

Rudal tersebut pertama kali muncul ke publik selama parade Hari Kemenangan Moskow pada 2018.

Untuk pertama kalinya pada Juni 2021, Rusia mengerahkan dua pesawat pencegat yang mampu membawa rudal hipersonik Kinzhal ke Suriah untuk latihan perang. Rusia telah secara signifikan meningkatkan kehadiran aset tempurnya di dekat Ukraina.

The EurAsian Times melaporkan bahwa Moskow telah mengerahkan sistem pertahanan rudal S-400 di Belarusia, di mana sistem itu akan ditugaskan untuk tugas tempur sebagai bagian dari rencana pertahanan udara terintegrasi.

Wilayah itu tidak diragukan lagi akan menjadi lebih bergejolak sebagai akibat dari kedatangan rudal hipersonik.

MiG-31K biasanya tidak ditempatkan di fasilitas Kaliningrad Rusia. Meskipun dipertahankan oleh pasukan darat yang besar dan merupakan rumah bagi Armada Baltik Rusia dan rudal Iskander jarak pendek berkemampuan nuklir, sebagian besar dari 50 pesawat yang ditempatkan di pangkalan tersebut adalah jet Su-27 dan Su-24 yang lebih tua, dengan beberapa jet tempur yang lebih baru seperti Su-30SM dan Su-35S yang sedang dalam persiapan pengerahan.

Laporan terbaru tentang MiG-31K, seperti dilansir The EurAsian Times, Rabu (9/2/2022), hampir pasti ditujukan sebagai pencegahan strategis terhadap NATO, yang memberikan bobotnya di belakang Ukraina.

Dalam sebuah tweet, analis militer Rob Lee berspekulasi bahwa Kinzhal yang ditembakkan di wilayah Kaliningrad dapat menyerang sebagian besar ibu kota Eropa Barat.

Sedangkan rudal Iskander di Kaliningrad hanya dapat menargetkan pinggiran utara Berlin. Selain itu, Kinzhal yang dilepaskan dari wilayah udara Kaliningrad mungkin menyerang targetnya dalam 7-10 menit.

Meskipun Rusia memiliki sejumlah besar rudal balistik antarbenua, penyebaran Kinzhal, rudal berkemampuan ganda jarak pendek, menimbulkan tantangan besar bagi NATO yang dipimpin Amerika Serikat.

Mengapa MiG-31?

Kinzhal harus ditembakkan dari pesawat ketinggian tinggi yang bergerak dengan kecepatan tinggi. Inilah alasan mengapa MiG-31, pesawat pencegat berkemampuan Mach 3, dipilih untuk membawa rudal tersebut.

Hanya 10 hingga 20 MiG-31K yang telah di-upgrade untuk menembakkan Kinzhal. Akibatnya, aktivasi MiG-31K yang dipersenjatai Kinzhal menunjukkan betapa hati-hati militer Rusia mempersiapkan berbagai kemungkinan yang berkaitan dengan Ukraina, termasuk mencegah keterlibatan NATO.

MiG-31BM awalnya dimaksudkan untuk membawa sistem rudal hipersonik Kinzhal. Namun, menurut Menteri Pertahanan Sergey Shoigu, MiG-31K kemudian yang dipilih sebagai pembawa rudal tersebut.

Tahun lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin mengancam NATO agar tidak melewati “garis merah” di Ukraina, dengan menyatakan bahwa Moskow akan dipaksa untuk menanggapi.

Dia juga menunjukkan kemungkinan penyebaran rudal hipersonik.

“Jika semacam sistem serangan muncul di wilayah Ukraina, waktu penerbangan ke Moskow adalah tujuh hingga 10 menit, dan lima menit jika senjata hipersonik dikerahkan. Bayangkan saja,” kata Putin. ***

Artikel ini telah diterbitkan di halaman SINDOnews.com pada Rabu, 09 Februari 2022 – 13:04 WIB oleh Muhaimin dengan judul “Krisis Ukraina, Rusia Kerahkan Rudal Hipersonik Kinzhal ke Baltik | Halaman 3”. Untuk selengkapnya kunjungi:
https://international.sindonews.com/read/681099/41/krisis-ukraina-rusia-kerahkan-rudal-hipersonik-kinzhal-ke-baltik-1644386545/20

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.