Pantauan Satelit NOAA 18, Inhil "Zero Hotspot" - Arbindonesia
Maret 4, 2014

Pantauan Satelit NOAA 18, Inhil "Zero Hotspot"

Bagikan..

Kapolres Inhil, AKBP Suwoyo Sik MSi saat turun langsung meninjau kebakaran Hutan dan Lahan diarea konsesei milik salah satu anak perusahaan Surya Dumai Group belum lama ini di Inhil
Kapolres Inhil, AKBP Suwoyo Sik MSi saat turun langsung meninjau kebakaran Hutan dan Lahan diarea konsesei milik salah satu anak perusahaan Surya Dumai Group belum lama ini di Inhil

Tembilahan (www.detikriau.org) — Meski kota Tembilahan masih tampak diselimuti kabut asap, hingga sore, senin (3/3/2014), Satelit NOAA 18 tidak mendeteksi satupun keberadaan titik panas (Hotspot) di kabupaten Inhil.
“Ahad (2/3) satelit NOAA 18 mendeteksi 15 Hotspot, tapi senennya (3/3) satelit tidak lagi menemukan satupun Hotspot,” Ujar Kepala BLH Inhil, H Encik kamal Syahindra melalui kabid Kerusakan Lingkungan, Ardy Yusuf, Selasa (4/3/2014)
Ditambahkan Ardy, pantauan keberadaan hotspot melalui satelit NOAA 18 memang setiap harinya dilakukan BLH Inhil, salah satu tujuannya adalah untuk mengantisipasi meluasnya area kebakaran hutan dan lahan. “Jika ditemui, kita segera koordinasikan dengan petugas dimana keberadaan titik panas. petugas yag memang sudah bersiaga akan segera mengambil tindakan untuk melakukan upaya pemadaman,” Terang Ardi
pantauan detikriau.org, selasa (4/3/2014) pagi, meski seninnya tidak lagi ditemukan hotspot, kota Tembilahan masih tampak diselimuti kabut asap bahkan sianr matahari pagi tidak dapat memancarkan sinarnya dengan baik karena terhalang cukup tebalnya kabut asap.(dro)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.