Pembakaran Hutan dan Lahan, Polda Riau Amankan 8 Pelaku - Arbindonesia
Maret 8, 2021

Pembakaran Hutan dan Lahan, Polda Riau Amankan 8 Pelaku

Bagikan..

Foto : Kabid Humas Polda Riau, Kombes Sunarto

ARBIndonesia.com, PEKANBARU – Kepolisian Dearah (Polda) Riau menahan 8 orang pelaku yang diduga melakukan pembakaran hutan dan lahan.

Mereka adalah inisial Zul, Mis ,San Pet, Ta, Ed, Mas dan AB. Seluruhnya merupakan pelaku perorangan yang melakukan pembakaran sejak awal tahun hingga Maret 2021 ini.

Sedangkan, untuk luas lahan yang terbakar yang dilakukan para pelaku tercatat seluas 25,25 hektar di Provinsi Riau.

”Seluruh tersangka ini dari kalangan perorangan, mereka diketahui membakar 25,25 hektar lahan,” kata Kabid Humas Polda Riau, Kombes Sunarto, Ahad (7/3/2021), dilansir dari laman Media Center Riau.

Lanjutnya, Ddri total luas yang terbakar, paling luas berada di kota Dumai. Dengan luasan 10,25 hektar yang terbakar.

”Polres Dumai memproses dua tindak pidana, dengan dua tersangka. Masih sidik,” terang Narto.

Lahan kedua paling banyak terbakar, berada di Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) dengan luas 6 hektar. Dengan satu orang tersangka, yang masih disidik.

Selanjutnya, di Polres Bengkalis menangani dua kasus dan dua tersangka. Dengan luas lahan terbakar, 3 hektar dan kasusnya masih sidik.

Disusul, lima hektar terbakar di Kepulauan Meranti dengan satu laporan. Dengan mengamankan satu orang tersangka.

Setelahnya, Polres Bengkalis memproses tiga hektar lahan yang terbakar, dengan dua laporan. Untuk tersangka ada dua orang, dan masih dalam penyidikan.

Terakhir, Polres Pelalawan dan Polres Kampar memproses 0,5 hektar lahan yang terbakar.

”Sama-sama memproses satu tersangka dan masih dalam penyidikan,” jelas Narto.

Dari pendalaman sementara, para pelaku ini beralasan, nekad membakar lahan karena ingin menghemat biaya.

Disisi lain penegakan hukum bagi pelaku pembakaran, Narto berharap, masyarakat dapat mengubah pola lama membuka atau membersihkan lahan dengan cara membakar.

”Cara ini sudah tidak relevan, karena mengakibatkan kerusakan flora dan fauna yang ada dikawasan hutan. Kemudian, tentunya akibatnya munculnya asap, pastinya akan merusak kesehatan masyarakat,” ungkap Narto.

Editor Arbain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *